Covid: Skema WHO, Covax, Mendistribusikan Vaksin Pertama

Internasional, Jurnal Utara – Ghana menjadi negara pertama yang menerima vaksin virus corona melalui inisiatif berbagi vaksin Covax.

Pengiriman 600.000 dosis vaksin AstraZeneca tiba di Accra pada hari Rabu. Penerima pertama akan menjadi skala prioritas petugas kesehatan. Skema Covax bertujuan untuk mengurangi kesenjangan antara negara kaya dan negara miskin yang tidak mampu membeli vaksin. Program ini berencana untuk mengirimkan sekitar dua miliar dosis vaksin secara global pada akhir tahun ini. Ghana terpilih sebagai penerima pertama setelah menjanjikan distribusi yang cepat. Vaksin yang dikirim ke ibukota Ghana diproduksi oleh Serum Institute of India. Vaksin AstraZeneca, yang dikembangkan bersama Universitas Oxford, telah disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Vaksinasi diharapkan dimulai di Ghana minggu depan, dan, serta petugas kesehatan, mereka yang berusia di atas 60 tahun, orang-orang dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya, dan pejabat senior akan diprioritaskan. Banyak negara di dunia maju, yang memulai vaksinasi mereka sendiri beberapa bulan lalu, menghadapi kritik karena membeli atau memesan lebih banyak vaksin daripada yang mereka butuhkan. Tetapi banyak dari negara-negara itu memesan dosis dengan perusahaan farmasi sebelum mengetahui apakah vaksin yang dikembangkan akan efektif. Mereka mengorder banyak pesanan dengan harapan setidaknya beberapa dari mereka akan berhasil. Inggris, yang telah memesan 400 juta dosis vaksin dan akan banyak yang tersisa, telah mengatakan akan menyumbangkan sebagian besar kelebihan pasokan vaksinnya ke negara-negara miskin. Skema Covax dipimpin oleh WHO dan juga melibatkan Global Vaccine Alliance (Gavi) dan Coalition for Epidemic Preparedness Innovations (Cepi). Dalam pernyataan bersama, WHO dan dana anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (Unicef) mengatakan itu adalah peristiwa penting dan “penting untuk mengakhiri pandemi”.

Ghana – dengan populasi 30 juta – telah mencatat lebih dari 80.700 kasus virus korona dan 580 kematian sejak awal pandemi . Angka-angka ini diyakini kurang dari jumlah yang sebenarnya karena tingkat pengujian yang rendah. Meskipun vaksin umumnya tidak ditujukan untuk anak-anak, Unicef dilibatkan dalam skema tersebut karena keahliannya dalam pengadaan dan logistik pengiriman vaksin.

Apa itu Covax?

Skema Covax dibuat oleh WHO, aliansi vaksin Gavi, dan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI) untuk mencoba mencegah negara-negara miskin mendapat vaksin paling terakhir. Program ini dirancang agar negara-negara kaya yang membeli vaksin juga setuju untuk membantu membiayai akses bagi negara-negara miskin. Ia berharap dapat memberikan lebih dari dua miliar dosis kepada orang-orang di 190 negara dalam waktu kurang dari setahun. Secara khusus, ia ingin memastikan 92 negara yang lebih miskin akan menerima akses ke vaksin bersamaan dengan 98 negara yang lebih kaya.

Vaksin AstraZeneca dikenal sebagai Covishield di India, di mana dosis yang dikirim ke Ghana

Ini bertujuan untuk menjangkau hingga 20% populasi negara-negara miskin, tanpa beban biaya kepada pemerintah mereka. Sebagian besar negara Afrika dimaksudkan sebagai penerima Covax, tetapi beberapa dari mereka seperti Senegal telah membuat ketentuan untuk vaksin di luar inisiatif tersebut. Mengomentari pengiriman pertama hari Rabu, Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan itu adalah langkah pertama yang besar tetapi baru permulaan.

Sumber : Duke Global Health Innovation Center

Share and Enjoy !

0Shares
0
iklan-panel-surya