Caster Semenya Mengajukan Banding Ke Pengadilan Eropa Atas Kadar Testosteron Pada Pelari Wanita

Internasional, Jurnal Utara – Juara Olimpiade 800m Caster Semenya akan mengajukan banding ke Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa terhadap pembatasan kadar testosteron pada pelari wanita.

Semenya tidak diizinkan untuk berkompetisi dalam pertandingan antara 400m dan satu mil tanpa mengonsumsi obat pengurang testosteron, menyusul perubahan aturan 2019 oleh badan pengatur Atletik Dunia. Pemain Afrika Selatan berusia 30 tahun itu kalah banding ke Mahkamah Agung Federal Swiss pada September, tetapi masih menyimpan harapan untuk mempertahankan gelar Olimpiade di Tokyo tahun ini. “Yang kami minta hanyalah diizinkan untuk melarikan diri, untuk sekali dan untuk selamanya, sebagai wanita yang kuat dan tak kenal takut seperti kami dan selama ini,” katanya. Pengacaranya akan membantah Swiss gagal dalam kewajibannya untuk melindungi dari pelanggaran hak-haknya. Badan pengatur atletik menetapkan aturan bahwa atlet dengan perbedaan perkembangan seksual (DSD) harus minum obat untuk bersaing dalam lomba lari dari 400m ke mil, atau pindah ke jarak lain. Atlet dengan DSD memiliki tingkat testosteron alami yang lebih tinggi, yang menurut World Athletics memberi mereka keunggulan kompetitif. Pengadilan Arbitrase Olahraga menolak gugatan Semenya terhadap aturan tersebut pada 2019. Mahkamah Agung Swiss kemudian menghentikan sementara putusan tersebut, sebelum kemudian membatalkan keputusannya. Itu berarti Semenya, yang memenangkan medali emas Olimpiade di nomor 800m pada tahun 2012 dan 2016, kehilangan kesempatan untuk mempertahankan gelar dunianya 800m di Doha, setelah gagal dalam upayanya untuk mencegah perubahan peraturan badan pemerintahan tersebut.

Caster Semenya : Siapa dia dan mengapa kasusnya penting?

Dalam sebuah pernyataan setelah keputusan Swiss pada bulan September, Atletik Dunia mengatakan: “Selama lima tahun terakhir Atletik Dunia telah memperjuangkan dan mempertahankan hak dan kesempatan yang sama bagi semua wanita dan anak perempuan dalam olahraga kita saat ini dan di masa depan. “Oleh karena itu, kami menyambut baik keputusan hari ini oleh Pengadilan Federal Swiss untuk menegakkan peraturan DSD kami sebagai cara yang sah dan proporsional untuk melindungi hak semua atlet wanita untuk berpartisipasi dalam olahraga kami dengan syarat yang adil.” Mahkamah Agung Swiss mengatakan: “Keadilan dalam olahraga adalah perhatian yang penting dan membentuk prinsip utama dari kompetisi olahraga. Ini adalah salah satu pilar yang mendasari kompetisi.” Pada Maret 2020, Semenya mengatakan dia ingin berlari di 200m di Tokyo, jarak yang tidak perlu dia minum obat. Untuk bisa bertanding, ia harus menempuh waktu kualifikasi 22,80 detik, meski waktu terbaiknya saat ini adalah 23,49 detik. Sebuah pernyataan dari pengacara Semenya Norton Rose Fulbright pada hari Kamis mengatakan: “Sementara timeline aplikasi tetap ditentukan oleh pengadilan, Caster tetap berharap bahwa dia akan melakukannya. segera diizinkan untuk kembali ke garis start di 800m di kompetisi internasional. “

Share and Enjoy !

0Shares
0
iklan-panel-surya